غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Muhammad Ibn al-Hanafiya

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Muhammad Ibn al-Hanafiya

Screenshot 2023-05-27 075938

Muhammad bin al-Hanafiya lahir pada akhir kekhalifahan Abu Bakr al-Siddiq semoga Allah senang dengannya, ayahnya adalah sahabat baik Ali bin Abi Thalib, semoga Allah senang dengannya, khalifah keempat yang dibimbing dengan benar, dan ibunya adalah Khawla binti Jaafar dari Bani Hanifah, menikah dengan Sayyidna Ali setelah kematian istrinya Nyonya Fatima binti Rasulullah, semoga Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian, Muhammad bin al-Hanafiya adalah saudara Hassan dan Hussein dari ayahnya, dan dia adalah anak-anak terbaik Ali bin Abi Thalib setelah Hassan dan Hussein, dan dia mirip dengan ayahnya dalam ilmu dan ibadah Dan keberanian, kekuatan dan kefasihan.

Muhammad Ibn al-Hanafiya adalah salah satu pahlawan Islam

Dikatakan bahwa raja Romawi mengirim kepada Muawiyah (ra) dua orang dari pasukannya, salah satunya diklaim sebagai yang terkuat dari Romawi dan yang lainnya tertinggi dari Romawi.

Ketika orang-orang berkumpul, Mu’awiyah berkata, “Siapakah yang kuat ini?”

Muhammad ibn al-Hanafiya dibawa.

Jadi dia mengalahkannya dengan mengangkatnya, mengangkatnya ke udara, dan kemudian melemparkannya ke tanah, dan Mu’awiyah bersukacita karenanya.

Posisinya terhadap Abdullah bin Zubair dan Abdullah bin Marwan

Abd al-Malik ibn Marwan ingin mengambil alih kekhalifahan, sehingga orang-orang Syam berjanji setia kepadanya.

Rakyat Irak dan rakyat Hijaz tidak berjanji setia kepadanya, tetapi mereka berjanji setia kepada Abdullah bin Zubair -ra.

Pemerintahan Irak dan Hijaz menjadi untuk Abdullah ibn al-Zubayr (ra dengan dia).

Abd al-Malik ibn Marwan memerintah negara-negara Muslim lainnya.

Abdullah ibn al-Zubayr mengirim kepada Muhammad ibn al-Hanafiyyah memintanya untuk berjanji setia kepadanya karena orang-orang Hijaz telah berjanji setia kepadanya.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan berjanji setia kepada orang yang kepadanya kata-kata umat Islam akan dikumpulkan.

Ketika Abd al-Malik ibn Marwan mengetahui hal ini, dia menjamunya di Levant, menghormatinya, dan kemudian memintanya untuk berjanji setia kepadanya.

Tetapi dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia akan berjanji setia kepada siapa kata-kata umat Islam akan dikumpulkan.

Al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi mengalahkan Abdullah ibn al-Zubayr, dan semua Afbaylanas berjanji setia kepada Abd al-Malik ibn Marwan.

Muhammad ibn al-Hanafiya berjanji setia kepadanya, dan ‘Abd al-Malik menulis kepadanya dengan perjanjian dan keamanan.

Dia mengirim ke al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi menginstruksikannya untuk memuliakan dan menghormati Muhammad ibn al-Hanafiyya.

Pelajaran yang dipetik dari cerita

Setelah kami belajar dengan Anda, anak-anak terkasih, kisah Muhammad Ibn al-Hanafiya, apa pelajaran yang dipetik dari kisah ini:

  • Para sahabat sangat ingin membesarkan anak-anak mereka dengan keberanian, moral yang mulia dan hal-hal yang tinggi.
  • Muslim telah melampaui orang-orang dalam segala hal sejak zaman kuno.
  • Jika ada perselisihan antara dua komunitas Muslim, mereka harus didamaikan.
  • Jika satu sekte Muslim menganiaya komunitas Muslim lain, kita harus berdiri bersama komunitas yang tertindas.
  • Tidak melanggar kelompok Muslim, dan berhati-hati untuk berkumpul di bawah satu penguasa.
  • Cintai dan muliakan penduduk rumah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top