غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Abraham damai besertanya

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Abraham damai besertanya

Screenshot 2023-05-27 075938

Hari ini, anak-anak terkasih, kami akan membahas dengan Anda kisah tuan kami Ibrahim, damai besertanya, dan bagaimana ia dibesarkan, dan panggilannya untuk menyembah satu-satunya Tuhan, dan tidak berbagi apa pun dengannya, karena Tuhan – Yang Mahakuasa – mengirimnya ke umat-Nya, untuk mengundang mereka dan membimbing mereka untuk meninggalkan penyembahan berhala, dan menyembah Tuhan dan menyerahkan kepadanya agama Hanafa.

Kelahiran Abraham damai besertanya

Abraham – saw) – lahir di Irak, dan rakyatnya menyembah batu dan berhala, dan Abraham menyangkal hal ini kepada mereka bahkan sebelum nubuatnya.

Bagaimana mereka bisa membuat berhala dan patung dengan tangan mereka sendiri dari batu yang tidak memiliki manfaat atau bahaya bagi mereka, dan menyembah mereka!.

Siapakah Tuhanku?

Abraham tidak puas dengan tindakan umatnya, juga tidak yakin dengan penyembahan patung-patung ini.

Dia merenungkan alam semesta di sekitarnya, membuktikan bahwa mereka salah.

Ketika dia melihat sebuah planet, dia berkata, “Ini adalah Tuhanku,” dan ketika dia menghilang, dia berkata dengan ketidaksetujuan: “Dia yang memerintah alam semesta tidak akan menghilang.”

Kemudian dia melihat bulan dan berkata, “Ini Tuhanku,” dan ketika dia menghilang, dia berkata, “Jika Tuhanku tidak membimbingku, aku akan berada di antara orang-orang yang tersesat.”

Kemudian dia melihat matahari dan berkata, “Ini lebih besar, ini Tuhanku,” dan ketika matahari menghilang, dia berkata, “Aku tidak bersalah atas semua hal ini, Tuhanku yang menciptakan langit dan bumi”.

Panggilan Abraham (saw) kepada ayahnya

Allah Ta’ala mengilhami Ibrahim (saw) untuk mengundang umatnya untuk menyembah Allah SWT dan meninggalkan penyembahan berhala.

Jadi Abraham mulai memanggilnya kepada ayahnya, dan dia biasa mengundangnya untuk meninggalkan penyembahan berhala dan menyembah Tuhan dan tidak berbagi apa pun dengannya.

Dia berkata kepadanya, “Bapa, bagaimana kamu bisa menyembah berhala yang kamu buat dengan tanganmu sendiri yang tidak membahayakan atau bermanfaat?”

Ayahnya menjadi sangat marah dan berkata kepadanya, “Apakah kamu ingin menyembah dewa selain yang kita sembah? untuk membuangmu atau kembali menyembah dewa-dewa kami”.

Keselamatan Abraham – damai besertanya – dari api

Terlepas dari kesulitan yang dihadapi Abraham, dia tidak putus asa memanggil ayahnya dan bangsanya.

Suatu hari, ketika mereka sibuk merayakan pesta mereka, Abraham menghancurkan semua berhala bangsanya, tetapi berhala yang lebih besar tidak melanggarnya.

Dia meletakkan kapak yang dengannya dia menghancurkan berhala-berhala itu di atas bahu berhala yang lebih besar.

Ketika orang-orang mengetahui apa yang terjadi pada berhala mereka, mereka bertanya apa yang terjadi?

Abraham berkata kepada mereka, “Tanyakan kepada mereka apakah mereka berbicara.”

Orang-orang berkata, “Bagaimana kami bisa bertanya kepada mereka ketika mereka tidak berbicara?, Anda pasti telah melakukan ini kepada mereka, Abraham.”

Jadi orang-orang berkumpul dan memutuskan untuk membalas dendam pada Abraham, dengan melemparkannya ke dalam api.

Jadi mereka menyalakan api yang besar dan melemparkan Abraham ke dalamnya.

Tetapi Allah Ta’ala memerintahkan api menjadi dingin dan damai atas Ibrahim.

Maka keluarlah Salim dari situ dan api tidak membahayakannya, dan inilah keajaiban tuan kita Ibrahim, damai besertanya.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top