غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Bank Zakat

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Bank Zakat

Screenshot 2023-05-27 075938

Kita sudah tahu apa itu zakat dan bagaimana cara mengeluarkannya dan kebenarannya, dan dalam artikel ini kita akan belajar tentang bank zakat, karena itu adalah salah satu rukun Islam yang dipaksakan oleh Tuhan Yang Maha Esa pada kategori Muslim tertentu, dan diberikan kepada kategori lain dalam jumlah yang diketahui, yang merupakan rukun Islam ketiga.

Bank Zakat

Seorang Muslim membayar zakat di bank-banknya yang ditentukan oleh Allah SWT.

Yang Mahakuasa berfirman: “Amal untuk orang miskin, yang membutuhkan, mereka yang bekerja pada mereka, dan penulis hati mereka, dan di leher dan debitur, dan demi Allah dan putra jalan, adalah kewajiban Allah, dan Allah tahu bijaksana.” (Al-Taubah: 60).

Apa saja delapan bank Zakat?

  • Orang miskin: Orang miskin adalah untuk orang yang membutuhkan, yang tidak memiliki setengah dari kebutuhannya atau kurang, dan lebih membutuhkan daripada orang miskin.
  • Orang miskin: Orang miskin adalah orang yang membutuhkan, tetapi kurang membutuhkan daripada orang miskin.
  • Mereka yang mengerjakannya: Mereka adalah orang-orang yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan zakat atau melestarikan dan menyebarkannya atas perintah penguasa, sehingga mereka harus memiliki bagian di dalamnya.
  • Hati mereka tersusun: Mereka adalah tuan yang memiliki ketaatan pada orang-orang mereka dan yang Islamnya diharapkan, atau Islam orang lain karena mereka, atau karena kekuatan iman mereka, atau untuk menangkal kejahatan mereka dari umat Islam.
  • Di leher: Ini termasuk budak, pembebasan tahanan, dan Ahli Kitab yang ingin membebaskan diri dengan membayar uang kepada tuan mereka sehingga mereka dapat dibantu.
  • Debitur: Mereka adalah debitur yang memiliki uang dan hutang kepada orang-orang, bahkan jika mereka kaya, tetapi mereka tidak memiliki apa-apa untuk membayar hutang mereka.
  • Demi Allah: Ini adalah zakat dan uang yang dibayarkan kepada penguasa untuk memperlengkapi tentara untuk membela agama dan tanah air.
  • Ibn al-Sabil: Seorang musafir yang telah kehilangan uangnya, atau tidak memiliki cukup uang untuk kembali ke negaranya.

Bolehkah membayar zakat kepada kerabat?

Bank Zakat
Bank Zakat

Setelah kami berkenalan dengan delapan bank zakat, yang Allah SWT ditentukan dalam Al-Qur’an.

Bolehkah membayar zakat kepada kerabat seperti ayah, ibu, kakak, adik, paman, bibi, dll?

Jawabannya adalah ya, zakat pada orang asing adalah amal, tetapi pada tetangga itu adalah amal dan tautan ke dua hadiah dan bukan satu hadiah.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ketika ditanya tentang zakat, beliau bersabda: “Memberi sedekah kepada orang miskin adalah sedekah, dan kepada orang yang memiliki rahim ada dua, amal dan shalat.”

Siapakah orang-orang yang tidak diperbolehkan membayar zakat?

Prinsipnya zakat dibayar delapan, dan ada yang wajib membayar zakat, entah itu saudara atau orang asing.

Adapun yang tidak diperbolehkan membayar zakat sama sekali adalah sebagai berikut:

  • Keluarga Nabi -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- Tidak ada zakat pada Nabi dan keluarganya.
  • Muslim yang kaya, karena merekalah yang wajib membayar zakat kepada orang lain.
  • Orang-orang, apakah mereka pribumi, dzimmi atau kovenan.
  • Murtad dari Islam.
  • Almarhum dan ini diperdebatkan, karena diperbolehkan memberikan sedekah kepada almarhum, tetapi tidak diperbolehkan membayar zakat.

Baca juga: Bagaimana cara membayar zakat?

Di sini kami mencapai kesimpulan, dan kami berkenalan dengan Anda, anak-anak terkasih, tentang bank zakat, mereka yang pantas mendapatkannya, apakah itu diperbolehkan untuk kerabat atau tidak, serta orang-orang yang tidak pantas mendapatkannya.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top