غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Dari keindahan bahasa Al-Quran

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Dari keindahan bahasa Al-Quran

Screenshot 2023-05-27 075938
من بلاغة القران

Keanekaragaman retorika dalam satu ayat

Mengenai keindahan bahasa Al-Quran, ayat tersebut mengandung beberapa jenis retorika, “Hingga apabila mereka sampai di lembah semut berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari”
(Q.S. An-Naml: 18). Ayat ini mengandung sepuluh jenis retorika; memanggil, memberi peringatan, memberi nama, memerintah, memberi nasihat, memberi peringatan, mengkhususkan, menjelaskan secara umum, memberi isyarat, dan memaafkan.”

Dalam ayat tersebut, jenis retorika “memanggil” terdapat pada kata “ya”, sedangkan jenis retorika “memberi peringatan” terdapat pada kata “ayyuha”. Selanjutnya, jenis retorika “memberi nama” terdapat pada kata “annamlu”, dan jenis retorika “memerintah” terdapat pada kata “udkhulu”. Kemudian, jenis retorika “memberi nasihat” terdapat pada kata “masakinkum”, dan jenis retorika “memberi peringatan” lagi terdapat pada kata “layahthimannakum”. Selain itu, jenis retorika “mengkhususkan” terdapat pada kata “Sulaiman”, dan jenis retorika “menjelaskan secara umum” terdapat pada kata “wajunuduhu”. Jenis retorika “memberi isyarat” terdapat pada kata “wahum”, dan jenis retorika “memaafkan” terdapat pada penjelasan bahwa Sulaiman dan pasukannya tidak menyadari keberadaan semut-semut tersebut.

Menurut Asma’i, ia pernah mendengar seorang gadis Arab menyanyikan puisi yang indah. Kemudian, Asma’i berkata kepadanya, “Semoga Allah memerangi kamu! Betapa fasihnya kamu berbicara.”

Allah Ta’ala berfirman : Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa; “Susuilah dia, dan apabila kamu khawatir terhadapnya maka jatuhkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah kamu khawatir dan janganlah (pula) bersedih hati, karena sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya (salah seorang) dari para rasul. – Surah Surah Al-Qasas 7

Allah menggabungkan dalam satu ayat dua berita, dua perintah, dua larangan, dan dua kabar gembira

Kedua berita tersebut :

Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa; “Susuilah dia, dan apabila kamu khawatir terhadapnya maka jatuhkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah kamu khawatir dan janganlah (pula) bersedih hati, karena sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya (salah seorang) dari para rasul. – Surah Surah Al-Qasas 7

Kedua berita tersebut adalah: “Jangan takut bahwa anakmu akan tenggelam di laut dan jangan merasa sedih karena kepergian dia” (QS. Al-Qasas: 7)

Rasa takut dapat memicu kejadian yang tidak diinginkan, sedangkan kesedihan adalah kondisi psikologis yang timbul karena kehilangan orang yang dicintai. Oleh karena itu, jangan takut dan jangan bersedih ketika kehilangan orang yang dicintai.

Apa perbedaan antara rasa takut dan kesedihan? Dan mengapa dalam kasus ibu Musa, ia merasakan keduanya

Al-Quran memberikan banyak informasi tentang peristiwa-peristiwa gaib yang terjadi di masa lalu dan di masa depan

Salah satu keajaiban Al-Quran adalah kemampuannya untuk memberikan informasi tentang banyak hal gaib yang terjadi di masa lalu dan masa depan, yang tidak pernah dilihat atau diketahui oleh Nabi Muhammad ﷺ maupun oleh umatnya Itu adalah di antara berita-berita penting tentang yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (Muhammad); tidak pernah kamu mengetahuinya dan tidak (pula) kaummu sebelum ini. Maka bersabarlah; sesungguhnya kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa – Surah Surah Hud (49)

Inilah Al-Quran, yang memberikan informasi tentang banyak hal gaib yang terjadi di masa lalu yang tidak diketahui oleh mereka, dan beberapa di antaranya terjadi di masa Nabi mereka, dan beberapa lagi terjadi di masa kita sekarang atau akan terjadi di masa depan.

Salah satu contoh informasi gaib tentang masa depan yang terjadi pada masa mereka adalah firman Allah Ta’ala : Alif Laam Miim Telah dikalahkan bangsa Rumawi, di negeri yang terdekat dan mereka sesudah dikalahkan itu akan menang dalam beberapa tahun lagi. Bagi Allah-lah urusan sebelum dan sesudah (mereka menang). Dan di hari (kemenangan bangsa Rumawi) itu bergembiralah orang-orang yang beriman,
(QS. Ar-Rum: 1-4)

Mari kita renungkan firman Allah Ta’ala: Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah kapal-kapal di tengah (yang berlayar) di laut seperti gunung-gunung
﴿32﴾Surah Surah Asy-Syuraa

“Allah Ta’ala berfirman: “Ilmu adalah gunung yang paling tinggi, dan kapal terbesar di zaman dahulu adalah bahtera Nabi Nuh, di mana terdapat mukjizat Nabi Nuh di dalamnya. Kapal-kapal yang dibuat manusia selainnya tidak sebesar itu, dan berapa ukurannya

Namun, pada era modern ini terdapat kapal-kapal besar seperti kapal induk, kapal pengangkut barang, dan kapal-kapal kargo lainnya. Jika kamu mendekat dengan perahu kecilmu ke kapal tanker minyak atau kapal kargo, atau bahkan kapal induk, perhatikanlah firman Allah Ta’ala : Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah kapal-kapal di tengah (yang berlayar) di laut seperti gunung-gunung Seperti sebuah gunung, jika kamu mendekatinya, kamu akan melihatnya seperti sebuah gunung

Apakah ukuran seperti itu pernah ditemukan sebelumnya? Ukuran seperti itu baru ditemukan pada zaman sekarang

Di zaman para sahabat Nabi, terdapat beberapa peristiwa gaib tentang masa depan yang terjadi

Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya (yaitu) bahwa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah dalam keadaan aman, dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut
(QS. Al-Fath: 27)

Umar berkata: “Bukankah kamu memberitahu kami bahwa kami akan datang ke Baitullah dan berkeliling di sekitarnya

Jawab Nabi: “Apakah aku memberitahukan hal ini kepadamu tahun ini? Karena sesungguhnya engkau akan datang ke sana dan melakukan tawaf di sekitarnya.”

Dan memang terjadi, dan ini memiliki banyak contoh dalam

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top