غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Mengapa kita berpuasa?

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Mengapa kita berpuasa?

Screenshot 2023-05-27 075938

Pada artikel ini, kita akan belajar tentang puasa dalam Islam dan Mengapa kita berpuasa?, dan mengapa Tuhan Yang Maha Esa memberlakukan puasa pada kita, puasa seperti yang kita tahu adalah berpantang dari makanan, minuman dan hubungan seksual, dari matahari terbit sampai terbenam, jadi apa tujuan dari itu, inilah yang akan kita pelajari.

Mengapa kita berpuasa?

Allah mengenakan kepada kita puasa pada hari-hari informasi, sebagaimana Dia mengenakan kepada kita puasa bulan Ramadhan, yaitu tiga puluh hari.

Juga wajib bagi kita untuk berpuasa pada hari Arafah untuk non-jamaah, dan juga mustahabb untuk berpuasa sepersepuluh dari kostum Hajjah.

Beberapa juga berpuasa setiap hari Senin dan Kamis setiap minggu.

Dan beberapa bertambah dan berpuasa hari dan hari, yang merupakan puasa tuan kita Daud.

Kita di sini berbicara tentang puasa wajib, yaitu puasa di bulan Ramadhan, dan mengapa Tuhan memberlakukan puasa pada kita.

Mengapa kita harus berpuasa?

Kita berpuasa dalam ketaatan kepada Allah Yang Mahakuasa, karena Yang Mahakuasa telah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, puasa tertulis kepadamu seperti yang tertulis pada orang-orang sebelum kamu, agar kamu menjadi saleh.”

Kita berpuasa dengan hasrat untuk:

  • Pencapaian kesalehan: Yang Mahakuasa berkata: “Hai kamu yang beriman, puasa tertulis kepadamu seperti yang tertulis pada orang-orang sebelum kamu, agar kamu menjadi saleh.”
  • Memenangkan pahala puasa, yang merupakan pahala besar dua kali lipat.
  • Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- berkata: “Setiap perbuatan anak Adam melipatgandakan perbuatan baik sepuluh kali lipat menjadi tujuh ratus kali lipat.
  • Masuk surga adalah dari Bab Al-Rayyan, yang merupakan pintu puasa.
  • Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- berkata: “Ada sebuah pintu di surga yang dikatakan kepadanya: Al-Rayyan, yang melaluinya orang-orang yang berpuasa akan masuk pada Hari Kebangkitan, dan tidak ada orang lain yang akan masuk melaluinya.
  • Memenangkan dua kegembiraan: Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- berkata: “Orang yang berpuasa memiliki dua kegembiraan yang dia bersukacita: jika dia berbuka puasa, dia senang dengan puasanya, dan jika dia bertemu Tuhannya, dia bahagia dengan berpuasa.”

Semua ini mendorong kita untuk berpuasa untuk mendapatkan kepuasan Rahman, dan ada banyak motif dan keinginan lain yang kita puasa, yaitu Katie:

Mengapa Tuhan memaksakan kita berpuasa selama 30 hari?

Mengapa kita berpuasa?
Mengapa kita berpuasa?

Semua alasan yang disebutkan di atas adalah motif hipotesis puasa, dan kita dapat menambahkannya sebagai berikut:

  • Rasulullah berkata: “Jiwa Muhammad dengan tangannya untuk mulut orang yang berpuasa lebih menyenangkan bagi Allah daripada angin musk.”
  • Khalouf adalah perubahan bau mulut seseorang karena puasa, dan mungkin tidak menyenangkan bagi sebagian orang, tetapi lebih baik daripada musk dengan Tuhan Yang Maha Esa.
  • Mendapatkan syafaat puasa pada Hari Kebangkitan.
  • Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- berkata: “Berpuasa dan Al-Qur’an menjadi perantara bagi para hamba pada Hari Kebangkitan.
  • Masuk surga karena puasa.
  • Rasulullah bersabda: “Barangsiapa berkata tidak ada tuhan selain Allah yang dimeteraikan untuknya maka ia akan masuk surga, dan barangsiapa bersedekah karena Allah, maka ia akan dimeteraikan untuknya maka ia akan masuk surga, dan barangsiapa berpuasa suatu hari demi wajah Allah, maka ia akan dimeteraikan untuknya dan akan masuk surga.”
  • Semakin dekat dengan Tuhan Yang Maha Esa berkat ketaatan, yaitu puasa.
  • Rasul Allah berkata: “Kamu harus berpuasa;
  • Pengampunan dosa dan penebusan atas perbuatan buruk.
  • Rasulullah bersabda: “Barangsiapa berpuasa Ramadhan karena iman dan perhitungan, dosa-dosanya yang lalu akan diampuni.”

Mengapa kita berpuasa? Apa hikmah puasa?

Kita berpuasa dengan bersyukur kepada Allah Yang Mahakuasa dan mengasihi Dia, karena Dia memberkati kita dengan puasa dan memberi kita di dalamnya pahala besar yang Dia alokasikan untuk diri-Nya.

Kita berpuasa karena takut neraka dan kesengsaraan, karena puasa menjauhkan kita dari api.

Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- berkata: “Tidak ada hamba yang berpuasa satu hari demi Allah, kecuali Allah menjauhkan tujuh puluh musim gugur dari wajahnya pada hari itu.”

Apa hari Asyura?

Asyura adalah hari kesepuluh bulan Muharram dalam kalender Hijriah Islam, dan itu adalah hari yang membawa banyak peristiwa sejarah dan agama, dan Tuhan telah menyelamatkan Musa dan rekan-rekan seimannya pada hari ini.

Keutamaan puasa Asyura

  1. Karena cinta kepada Nabi Musa (saw): Mengikuti Sunnah Nabi kita Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya), Nabi Musa biasa berpuasa pada hari Asyura sebagai ungkapan syukur kepada Tuhan atas pembebasan anak-anak Israel dari Firaun. Nabi Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) biasa berkata: “Kami adalah yang pertama di antara mereka” dan dia biasa mencatat pentingnya puasa pada hari Asyura.
  2. Keselamatan Nuh (saw): Beberapa riwayat Islam mengatakan bahwa Nabi Nuh (saw) dan orang-orang yang bersamanya di perahu selamat pada hari Asyura, yang menjadikannya hari syukur dan puasa.
  3. Puasa penebusan: Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) berkata, “Berpuasa pada hari Arafah, saya mengambilnya kembali kepada Allah untuk tahun sebelumnya, dan tahun sesudahnya, dan puasa pada hari Asyura, saya menganggap Allah tidak percaya tahun sebelumnya. “
  4. Mengabdikan diri untuk menyembah dan memohon: Berpuasa pada hari Asyura adalah kesempatan untuk mengabdikan diri untuk menyembah dan memohon kepada Tuhan dengan permohonan dan doa.

“Temukan aplikasi unik kami yang bertujuan untuk menanamkan nilai-nilai dan mengajarkan prinsip-prinsip agama kepada anak-anak dengan cara yang inovatif dan interaktif Jadikan pembelajaran mereka menyenangkan dan bermanfaat hari ini dengan mengunduh dari (sini)

Dan di sini kita mengakhiri, anak-anak terkasih, dan kami belajar bersama Anda tentang puasa dan mengapa kita berpuasa? Mengapa Allah memaksakan puasa, dan apa tujuannya, puasa membuat kita merasa miskin dan lemah, dan memberi mereka sedekah dan sedekah.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top