غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Langkah-langkah sholat untuk anak-anak

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Langkah-langkah sholat untuk anak-anak

Screenshot 2023-05-27 075938

Mulai Mengajari Wudu kepada Anak

Orang tua harus mulai mengajarkan kepada anak cara melakukan wudu yang benar; karena shalat tidak sah kecuali dengan kebersihan, dan mengajarkannya wudu sebagai berikut:

Melakukan wudu di hadapan anak, dan mengulang proses wudu beberapa kali, kemudian diminta anak untuk melakukan wudu, dan jika anak melakukan kesalahan saat itu, dia akan diarahkan dan kesalahannya akan dikoreksi, karena metode pengamatan langsung adalah salah satu metode pembelajaran yang paling efektif.

Memberikan hadiah kecil kepada anak ketika dia melakukan wudu dengan baik, dan akan lebih baik jika hadiah ini adalah sesuatu yang disukai anak dan yang merupakan lingkup perhatiannya.

Menghindari memarahi anak saat melakukan kesalahan; karena dia masih dalam proses pembelajaran.

Mengarahkan anak kepada kebutuhan kebersihan jasmani dan rohani, dan menjelaskan pahala besar yang didapat dari wudu; yaitu dengan mengingatkannya kepada hadist Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-: “Jika seorang Muslim melakukan wudu, dosanya akan keluar dari pendengarannya, penglihatannya, tangan dan kakinya. Jika dia duduk, dia duduk diampuni.”

Dilakukan secara bertahap dalam mengajarkan shalat kepada anak, dan dari kesinambungan ini orang tua harus mulai mengajarkan wudu kepada anak-anak mereka, yang tanpanya shalat tidak sah.

Membiarkan anak melihat cara shalat. Islam telah menganjurkan wali untuk mendidik anak-anak dengan baik dan membesarkan mereka dengan pendidikan yang didasarkan pada akhlak yang mulia dan melaksanakan ibadah, dan hal itu dilakukan dengan membiasakan mereka dengan shalat, mengajarkannya kepada mereka, dan memerintahkan mereka untuk melaksanakannya setelah belajar, dan pentingnya menanamkan shalat dalam jiwa anak-anak sejak usia dini, sebagaimana dibuktikan dengan hadits Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- ketika beliau bersabda: “Perintahkanlah anak-anakmu untuk shalat ketika mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka karena itu ketika mereka berusia sepuluh tahun, dan pisahkanlah mereka di tempat tidur.”

Anak dapat melihat shalat dengan salah satu cara berikut:

Menonton video bergambar dengan anak untuk mengajarkan shalat Orang tua atau guru dapat memanfaatkan beberapa video yang menjelaskan cara shalat yang benar secara rinci, dan video seperti itu banyak beredar di situs jejaring sosial, platform pendidikan, dan layar televisi, dan sebagainya. Kebanyakan orang dapat dengan mudah menonton media visual seperti itu yang menyampaikan manfaat dan menyebarkannya, dan merupakan cara yang efektif untuk mengajarkan langkah-langkah shalat kepada anak-anak secara bertahap.
Shalat di hadapan anak Anak harus diajarkan shalat, dengan mulai shalat di hadapannya. Shalat harus khusyuk dan dilakukan dengan baik, dan harus diulang selama beberapa hari untuk membiasakan anak dengan gerakan shalat. Orang tua mulai ini sejak kecil; karena anak memiliki kecenderungan alami untuk meniru orang tuanya dalam segala hal. Mereka meniru orang tua mereka dalam cara makan, minum, berbicara, dan sebagainya. Ketika anak berusia tujuh tahun, dia akan diarahkan kepada rukun dan sunah shalat.

Sebuah hadiah juga harus diberikan kepada anak ketika dia shalat dengan baik. Tujuannya adalah untuk menghubungkan shalat dengan jalan keselamatan dan memenangkan hadiah, dan bahwa hadiah akhirat adalah memenangkan surga, dan ketika anak berusia sepuluh tahun dia akan dipaksa untuk mengejar rutinitas shalatnya, dan jika dia lalai dalam shalat dia harus ditegur, kemudian ancaman, kemudian dimarahi, kemudian dipukul karena kelalaiannya dalam ibadah, dan perlu dicatat bahwa pemukulan adalah langkah terakhir setelah kegagalan dalam memperbaiki dan memiliki beberapa persyaratan agar diizinkan.

Membawa anak ke masjid Salah satu cara terbaik bagi anak untuk mempelajari shalat yang benar adalah dengan melihat apa yang dilakukan oleh orang-orang yang shalat di masjid; oleh karena itu ayah lebih suka membiasakan dirinya membawa putranya ke rumah Allah setelah berusia tujuh tahun, agar mereka terbiasa dengan shalat, hati mereka menyukainya dan masjid, dan agar shalat tertanam dalam pikirannya, sehingga ketika mereka dewasa dan mencapai usia pubertas, shalat menjadi bagian integral dari kehidupan mereka, mereka akan terbiasa mengunjungi masjid, bertemu orang saleh dan belajar dari mereka.

Salah satu cara pembelajaran terbaik adalah melihat hal yang ingin dipelajari, oleh karena itu orang tua harus berusaha membuat anak-anak mereka melihat shalat dengan melakukan shalat di hadapan mereka, membawa mereka ke masjid dan memanfaatkan sarana teknis modern.

Cara Melaksanakan Shalat dengan Benar

Cara Shalat yang Benar, Yaitu Cara Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم, Adalah Sebagai Berikut :

  • Menyambut kiblat tanpa membelok atau mengalihkan pandangan.
  • Berkhatiah dalam hati tanpa mengucapkannya.
  • Takbiratul Ihram dengan mengucapkan “Allahu Akbar” dan mengangkat tangan sampai bahu, kemudian meletakkan tangan kanan diatas kiri di dada.
  • Doa Istiftah dengan mengucapkan “Subhanaka Allahumma …” .
  • Istighfar dengan mengucapkan “A’udzubillah …” .
  • Membaca Surat Al-Fatihah.
  • Ruku dengan membungkuk sambil mengucapkan takbir dan berdoa.
  • Berdiri dari ruku sambil mengucapkan “Sami’allahu liman hamidah.”
  • Sujud dengan menyebut takbir dan berdoa.
  • Duduk diantara dua sujud.
  • Bangun dari sujud kedua dengan mengucapkan takbir.
  • Membaca tasbih, syahadat dan salam.
  • Menyelesaikan 2 atau 4 rakaat.
  • Duduk terakhir dan shalawat ibrahimiyah.
  • Salam ke kanan dan kiri.

Cara ini dimulai dengan menyambut kiblat dan diakhiri dengan salam. Perlu dicatat bahwa ada hal-hal wajib dan sunnah.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top