غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Misconsepsi pendidikan yang salah

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Misconsepsi pendidikan yang salah

Screenshot 2023-05-27 075938
Misconsepsi pendidikan yang salah

Banyak konsep Misconsepsi pendidikan yang salah yang dilakukan oleh orang tua, mereka berpikir hanya karena mereka adalah orang tua, maka mereka telah memiliki anak-anak mereka dan harus memberikan semua bukti kasih sayang, kesetiaan, dan ketaatan. Namun, ada banyak hal yang harus dipahami dan disediakan oleh orang tua bagi anak-anak mereka. Bersama-sama kita akan mempelajari beberapa konsep pendidikan yang salah yang dilakukan oleh orang tua.

Misconsepsi pendidikan yang salah

Banyak orang tua mungkin berpikir bahwa mereka sedang mengikuti jalur yang benar dan menerapkan pendidikan Islam yang benar, dan mereka berusaha untuk membuat anak-anak mereka bahagia. Namun, seringkali mereka menjadi korban beberapa konsep pendidikan yang salah, seperti berikut:

1- Mengetahui kesalahan bukanlah cukup untuk menghindarinya

Beberapa orangtua mengira bahwa ketika mereka mengatakan bahwa suatu kesalahan adalah kesalahan, itu sudah cukup agar anak mereka tidak melakukan kesalahan itu lagi.

Namun, ketika anak melakukan kesalahan yang sama, ia seringkali mendapatkan banyak celaan, hukuman, dan kemarahan dari orangtuanya.

Sayangnya, anak Anda mungkin tidak tahu mengapa perilaku tersebut salah, dan mungkin tidak tahu bagaimana menghindarinya.

Oleh karena itu, Anda harus mengarahkan anak Anda pada perilaku yang benar dan memberitahu cara untuk menghindari perilaku yang salah, sehingga ia dapat belajar dan mengerti mengapa ia dihukum dan tidak mengulanginya lagi di masa depan.

2- Anakmu bukanlah salinan darimu

Beberapa orangtua berpikir bahwa anak mereka harus menjadi salinan dari diri mereka dalam semua tindakan dan perilaku.

Mereka merancang jalan hidup anak mereka sesuai dengan keinginan mereka, bukan keinginan anak mereka.

Sayangnya, anak Anda adalah individu yang mandiri dengan ambisi dan perasaannya sendiri, jadi biarkan ia melakukan apa yang dia inginkan selama itu tidak melanggar hukum.

3- Anakmu bukanlah kepunyaanmu sendiri

Beberapa orangtua berpikir bahwa anak mereka adalah milik mereka dan mereka dapat melakukan apapun yang mereka inginkan dengannya.

Mereka seringkali memukul anak mereka dan memberikan kata-kata kasar, atau meminta anak mereka untuk melayani mereka sepanjang waktu hanya karena mereka adalah orangtuanya.

Ingatlah bahwa apa yang Anda tanamkan dalam anak Anda sekarang, akan berbuah di masa depan.

Tindakan buruk Anda akan menjadi kenangan buruk di masa depan dan anak Anda akan mengingatnya sepanjang hidupnya.

…Menjadi seorang ayah tidak berarti

Menjadi seorang orang tua tidak berarti anak Anda harus menunjukkan kebajikan dan kasih sayang kepada Anda, serta melakukan semua perintah dan isyarat Anda segera dan tanpa diskusi.

Sebaliknya, Anda harus memudahkan anak-anak Anda dalam berbakti kepada Anda, tidak memaksa mereka melakukan sesuatu yang tidak bisa mereka lakukan, dan mengabaikan sedikit kesalahan mereka terhadap Anda.

Jadilah dicintai oleh mereka dan hindari memberikan perintah yang ketat secara terus-menerus.

Menjadi seorang orang tua tidak cukup untuk dicintai oleh semua anak Anda tanpa memberikan mereka yang memperkuat cinta mereka untuk Anda, seperti senyuman, kata-kata baik, perasaan kasih sayang dan kehangatan.

Cinta bawaan Anda kepada anak-anak Anda tidak akan dirasakan tanpa memberikan bukti, mereka merasakan apa yang terlihat dari Anda, tidak ada hubungannya dengan apa yang tersembunyi di dalam hati Anda.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top