غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Etika Rasulullah ﷺ dalam bersikap dengan anak-anak.

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Etika Rasulullah ﷺ dalam bersikap dengan anak-anak.

Screenshot 2023-05-27 075938
أدب رسول الله

Masa kanak-kanak memiliki ciri-cirinya sendiri yang memerlukan pemahaman yang sesuai dengan tahap khusus ini. Banyak studi dan penelitian ilmiah yang telah mengkaji tahap ini.

Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) banyak membahas masalah dan persoalan yang berkaitan dengan anak-anak. Kami akan membahas sebagian dari masalah tersebut, yang merupakan tetes dari lautan hikmah Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) yang berfungsi sebagai pengajaran bagi orang tua. Semua hikmah tersebut kami ambil dari kitab Sahih Bukhari.

Berterima kasihlah kepada mereka dan bersikaplah lembut, karena diketahui bahwa banyak anak ketika mereka melakukan kesalahan, mereka menunggu untuk disalahkan atau dihukum oleh orang tua mereka. Namun sedikit dari mereka yang mengucapkan terima kasih ketika mereka melakukan tindakan baik, mereka tidak peduli untuk menerima penghargaan dan pujian seperti mereka peduli untuk teguran atau hukuman.

Ibnu Abbas berkata, “Rasulullah memelukku dan berdoa, “Ya Allah, ajarkanlah dia Al-Quran.” Ibnu Abbas juga berkata, “Saya menyiapkan air wudhu untuk Nabi (صلى الله عليه وسلم), lalu beliau bertanya, “Siapa yang menyiapkan air ini?” Setelah diberitahu, beliau berdoa, “Ya Allah, berikanlah pemahaman agama kepadanya.” Ketika Anas melayani Rasulullah (صلى الله عليه وسلم), Nabi berdoa untuknya, “Ya Allah, berikanlah kekayaan dan keturunan yang banyak, dan berkahilah apa yang telah Engkau berikan padanya.”

Banyak anak-anak yang melihat bahwa orang dewasa saling menyapa dan bertukar salam, tetapi mereka juga melihat bahwa beberapa orang dewasa mengabaikan mereka.

Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) melewati sekelompok anak-anak yang sedang bermain, lalu beliau berkata kepada mereka, “Salam sejahtera untukmu, wahai anak-anak.” (Diriwayatkan oleh Anas bin Malik (رضي الله عنه)). Namun, anak-anak tidak dilarang untuk berpartisipasi dalam menyapa atau memberi salam kepada orang dewasa. Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) bersabda, “Orang yang lebih muda memberi salam kepada orang yang lebih tua, orang yang berjalan memberi salam kepada orang yang duduk dan orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang banyak.”

Katakanlah padanya, “Aku mencintaimu.” Sangat indah jika banyak anak-anak mendengar orang tua mereka mengatakan bahwa mereka sangat mencintai mereka sebanyak dunia ini, tapi yang lebih indah adalah jika orang tua merasakan dan menunjukkan cinta dan kehangatan kepada anak-anak mereka. Al-Bara’ bin Azib (رضي الله عنه) berkata, “Saya melihat Nabi dan Hasan bin Ali di atas pundaknya sambil berkata, ‘Ya Allah, aku mencintainya, maka cintailah dia.'”

Dari Abu Hurairah (رضي الله عنه), ia berkata, “Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) memeluk Hasan bin Ali dan berkata, ‘Ya Allah, aku mencintainya, maka cintailah dia dan cintai orang yang mencintainya.’ Abu Hurairah berkata, ‘Tidak ada orang yang lebih dicintai olehku setelah Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) mengucapkan kata-kata tersebut daripada Hasan.'”

Bermain adalah kebutuhan penting dalam hidup anak dan melarang mereka untuk bermain secara total dapat memiliki dampak psikologis dan sosial yang merugikan. Bermain adalah kebutuhan dasar bagi anak-anak yang sulit untuk dikorbankan atau dilupakan. Namun, beberapa orang tua memuji anak-anak mereka ketika mereka diperbolehkan bermain, sementara sebenarnya itu adalah hak mereka. Aisha (رضي الله عنها) berkata, “Saya bermain dengan teman-teman perempuan saya di dekat Nabi (صلى الله عليه وسلم), dan ketika mereka melihat beliau datang, mereka berkumpul di sekitarnya. Kemudian, beliau membiarkan mereka bergabung dengan saya dalam bermain.”

Ciuman dan kasih sayang

Seperti halnya bermain, hak anak-anak juga termasuk kasih sayang, pemberian, dan belas kasihan. Abu Hurairah (رضي الله عنه) berkata: “Rasulullah mencium Hasan bin Ali ketika Al-Aqra bin Habis sedang duduk di sisinya. Al-Aqra berkata, ‘Saya memiliki sepuluh anak, namun saya belum mencium salah satupun dari mereka’. Rasulullah melihat ke arahnya dan berkata, ‘Siapa yang tidak memperlihatkan belas kasihan, tidak akan diperlihatkan belas kasihan’.”

Dari Aisyah (رضي الله عنها), ia berkata: “Seorang Arab datang kepada Nabi (صلى الله عليه وسلم) dan bertanya, ‘Apakah kalian mencium anak-anak?’ Kami menjawab bahwa kami melakukannya. Lalu dia berkata, ‘Namun, kami tidak melakukannya’. Rasulullah kemudian bertanya kepadanya, ‘Apakah kamu ingin Allah menghilangkan belas kasih dari hatimu?’ Mencintai anak-anak adalah hal yang indah, tetapi lebih indah lagi jika kita mencintai semua anak-anak. Oleh karena itu, pandangan Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) tentang masa kanak-kanak mencakup makna yang lebih luas, bukan hanya terbatas pada arti harfiahnya saja.

Dari Anas (رضي الله عنه), ia berkata: “Rasulullah melihat wanita dan anak-anak mencium (pengantin) di sebuah pernikahan, lalu beliau berdiri dan berkata, ‘Ya Allah, mereka adalah orang-orang yang paling aku cintai. Ya Allah, mereka adalah orang-orang yang paling aku cintai. Ya Allah, mereka adalah orang-orang yang paling aku cintai’, beliau mengulanginya tiga kali”. Dari Usamah bin Zaid (رضي الله عنهما), ia meriwayatkan bahwa Nabi (صلى الله عليه وسلم) sering mengambilnya dan Hasan, lalu beliau berdoa, ‘Ya Allah, cintailah keduanya, karena aku mencintainya’.

Tingkat pemahaman orang dewasa berbeda-beda, dan meskipun mudah bagi banyak orang untuk berbicara dengan anak kecil, sulit untuk berkomunikasi dengan anak tersebut dengan cara yang sesuai dengan pemikiran, pemahaman, dan persepsinya.

Beberapa orang tua mencoba memberikan tugas tertentu kepada anak mereka yang tidak sesuai dengan kemampuannya, yang justru lebih merugikan daripada membantunya. Alih-alih membantu anak untuk membangun rasa percaya dirinya, hal itu justru merusak kepercayaan dirinya. Ibunda Zainab binti Humaid membawa putranya ke hadapan Rasulullah dan berkata, “Ya Rasulullah, berikanlah janji kesetiaan kepadanya.” Rasulullah menjawab, “Dia masih kecil.” Lalu beliau mengusap kepala anak tersebut dan mendoakan kebaikan untuknya.

Dari Bara’ bin Azib, ia berkata: “Saya dan Ibnu Umar merasa kecil pada hari Pertempuran Badar. Pada hari itu, jumlah Muhajirin adalah sekitar 60 orang dan jumlah Ansar adalah sekitar 246 orang.”

Mempersiapkan diri untuk kepemimpinan adalah penting, tetapi jika seseorang memiliki bakat dan kemampuan luar biasa untuk menanggung tanggung jawab besar, maka sangat bermanfaat untuk menginvestasikan energi, kemampuan, dan bakat tersebut dan tidak membuangnya sia-sia. Usamah bin Zaid dipilih oleh Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) untuk memimpin tentara Muslim dan wasiatnya dijalankan oleh Abu Bakar saat memimpin khilafah.

Menghargai nilai kerja dan mendorong bakat-bakat tersebut (Rasulullah mengutus seseorang untuk meminta seorang anak laki-laki tukang kayu membuat kursi untuk beliau), (Seorang wanita bertanya, “Ya Rasulullah, bolehkah saya membuat sesuatu untukmu supaya engkau bisa duduk di atasnya? Karena saya memiliki seorang anak laki-laki tukang kayu.” Rasulullah menjawab, “Jika kamu mau, kamu bisa membuat mimbar”).

Pengembangan imajinasi sangat penting untuk anak-anak kita. Anak-anak perlu memiliki kemampuan untuk berimajinasi dan membayangkan, dan yang lebih penting adalah kita harus merawat dan menghargai imajinasi mereka sebanyak mungkin.

Dari Ibnu Umar (رضي الله عنهما) ia berkata: “Kami berada di sisi Rasulullah, lalu beliau bertanya kepada kami, ‘Beritahukanlah kepadaku tentang pohon yang menyerupai seorang Muslim atau seperti seorang Muslim, daunnya tidak pernah gugur dan selalu menghasilkan buahnya setiap saat.’ Ibnu Umar mengatakan, ‘Saya merasa bahwa pohon yang dimaksud adalah pohon kurma, dan saya melihat Abu Bakar dan Umar diam tanpa berkata-kata, sehingga saya ragu untuk berbicara.’ Setelah mereka berdua tidak mengatakan apa-apa, Rasulullah bersabda, ‘Itu adalah pohon kurma.’ Setelah kami beranjak dari tempat itu, saya berkata kepada Umar, ‘Wahai ayahku, demi Allah, saya merasa bahwa pohon yang dimaksud adalah pohon kurma.’ Umar bertanya, ‘Mengapa kamu tidak berbicara?’ Ibnu Umar menjawab, ‘Saya melihat kalian berdua diam, sehingga saya ragu untuk berbicara.’ Umar berkata, ‘Saya lebih suka jika kamu telah berbicara dan mengatakan hal itu daripada tidak mengatakannya sama sekali.’

Ajarkanlah kepada anak-anak kita cinta beribadah dan yang lebih indah adalah memberikan kesempatan kepada mereka untuk ikut serta dalam ibadah yang mendekatkan kita kepada Allah; agar mereka terbiasa dan mengingat momen-momen khusus ini dalam pikiran mereka. Abu Qatadah menceritakan, “Nabi keluar untuk shalat dan di atas pundaknya ada anak perempuan dari Abu Al-‘As. Ketika Nabi sujud, dia meletakkannya, dan ketika Nabi bangkit, dia mengangkatnya kembali.”

“Dari As-Saib bin Yazid ia berkata: “Aku pernah menunaikan haji bersama Rasulullah ketika aku masih berusia tujuh tahun.” Dan kesempatan besar untuk belajar ilmu pengetahuan jika kita memiliki kemampuan dan minat untuk itu. Ibn Abbas berkata: “Rasulullah wafat ketika aku berusia sepuluh tahun dan aku sudah membaca Al-Muhkam (surat-surat yang dianggap sebagai ayat-ayat hukum).”. Dan ia berkata lagi: “Aku datang kepada kalian dari sisi Nabi dengan benar, dan mereka mengatakan kepada ku untuk melakukan shalat dengan cara tertentu pada waktu tertentu. Ketika shalat tiba, salah satu dari kalian harus memberi adzan dan orang yang paling banyak membaca Al-Quran harus menjadi imam. Namun, ketika mereka melihat bahwa tidak ada yang lebih banyak membaca Al-Quran dari diriku, mereka memimpin shalat dan menempatkan aku di depan mereka, padahal aku masih berusia enam atau tujuh tahun dan aku memakai jubah yang terlalu besar untukku, sehingga ketika aku sujud, jubah itu melorot dariku. Mereka kemudian membelikan aku sebuah baju dan aku sangat senang dengan hadiah itu.”

Mengasuh ibu dengan belas kasihan. Aisyah (رضي الله عنها) berkata: “Rasulullah memerintahkan kami untuk membiarkan orang-orang menginap di rumah kami.” Jika Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) telah memerintahkan kita untuk mengajari anak-anak shalat, misalnya, dan ini adalah kewajiban bagi mereka, namun ia memberikan hak bagi mereka dalam ibadah dengan mengurangi kesulitan dalam shalat karena kepentingan anak-anak. Rasulullah (صلى الله عليه وسلم) bersabda, “Saya berdiri untuk shalat dan ingin memperpanjang shalat saya, tetapi ketika saya mendengar tangisan bayi, saya menyelesaikan shalat saya dengan cepat karena saya tidak ingin menyulitkan ibu dari bayi itu.” Artinya, sebelum menunaikan kewajibannya, Rasulullah memperhatikan hak-hak anak dan ibu.

Kebaikan hati adalah dengan berbicara dengan anak-anak, tetapi kebaikan yang lebih besar adalah dengan mendekati mereka dan memahami dunia mereka, bukan dunia kita. Dan lebih baik jika mereka memiliki ruang kebebasan yang bertanggung jawab.

Dari Ummu Khalid binti Khalid bin Said, ia berkata: “Saya pernah datang menemui Rasulullah bersama ayah dan Ali dengan mengenakan baju kuning. Rasulullah berkata dalam bahasa Arab dan dalam bahasa Habasyi: ‘Indah, indah’. Kemudian saya pergi untuk bermain dengan cincin kenabian, tetapi ayahku menghentikan saya. Rasulullah bersabda: ‘Biarkan dia’. Kemudian Rasulullah berkata: ‘Kembangkanlah akhlakmu yang baik’. Dia mengulanginya tiga kali. Abdullah bin Zubair mengatakan: ‘Dia tetap tinggal di sana sampai Rasulullah menyebut namanya, yaitu Ummu Khalid’.”

Pendidikan adalah tanggung jawab dan sangat baik jika kita memberikan nasihat kepada anak-anak selain anak-anak kita ketika kita melihat kesalahan dari mereka. Namun yang lebih baik adalah jika kita memperhatikan sopan santun terhadap anak-anak lainnya.

Ibnu Umar (رضي الله عنهما) masuk ke rumah Yahya bin Sa’id dan melihat seorang anak laki-laki dari keluarga Yahya sedang memegang ayam dan melemparkannya. Ibnu Umar menghampiri ayam itu dan memeluknya, lalu berkata kepada anak itu dan Yahya, “Jangan biarkan anakmu melakukan ini, karena burung ini harus sabar menunggu kematian. Saya pernah mendengar Nabi melarang menahan hewan atau makhluk lain untuk dibunuh.”

Mendengarkan impian dan harapan adalah hal yang baik untuk berbagi dengan anak-anak kita tentang kenyataan mereka. Namun yang lebih baik adalah jangan lupa untuk berbagi dengan mereka bahkan beberapa impian mereka, karena impian mereka tidak selalu tentang burung-burung, mungkin itu memiliki akar yang terhubung dengan kenyataan atau perubahan arah hidup mereka.

Ibnu Umar berkata, “Beberapa sahabat Nabi sering melihat mimpi pada masa Rasulullah hidup. Mereka menceritakan mimpinya kepada Rasulullah dan beliau berkata, ‘Ini adalah kehendak Allah.’ Aku masih kecil dan tinggal di masjid sebelum menikah. Aku berpikir dalam hatiku, ‘Jika kamu memiliki kebaikan, kamu akan melihat mimpi seperti mereka.’ Suatu malam, saat aku tidur, aku berdoa, ‘Ya Allah, jika Engkau mengetahui kebaikan untukku, tunjukkan padaku mimpi.’ Kemudian, dua malaikat datang padaku dengan dua mangkuk besi di tangan mereka dan membawaku ke neraka. Sambil berdoa kepada Allah untuk perlindungan, aku melihat malaikat lain yang membawa mangkuk besi di tangan mereka. Malaikat itu berkata, ‘Kamu tidak akan melihat.’ Dia berkata, ‘Kamu adalah orang yang baik, tetapi kamu harus memperbanyak shalat.’ Kemudian mereka membawaku ke tepi neraka yang terlipat seperti lubang sumur dengan tanduk seperti tanduk sumur. Di antara tanduk-tanduk itu terlihat orang-orang tergantung di rantai dengan kepala mereka menghadap ke bawah. Aku melihat beberapa orang dari Bani Quraisy di antara mereka. Mereka membimbingku dan berkata, ‘Ikuti kami dari sisi kananmu.’ Kemudian aku menceritakan mimpi itu kepada Hafsah, dan dia menceritakannya kepada Rasulullah. Rasulullah berkata, ‘Ibnu Umar adalah seorang yang baik, tetapi dia harus memperbanyak shalat.’ Setelah itu, aku terus memperbanyak shalat.”

Bersaing dalam mencintai Rasulullah: Anak-anak adalah pondasi penting dalam membangun masyarakat, meskipun mereka masih anak-anak, kita tidak boleh mengabaikannya ketika mereka berada di antara dunia orang dewasa dan menghargai pendapat mereka yang mereka pilih sendiri, terutama jika mereka memilih di antara dua hal dan memilih salah satunya karena kebijaksanaan yang mereka lihat di dalamnya.

Sahl bin Sa’d (رضي الله عنه) berkata, “Sebuah cangkir dibawa kepada Nabi dan beliau minum darinya. Seorang anak kecil duduk di sebelah kanannya, sedangkan para tetua duduk di sebelah kirinya. Nabi bertanya kepada anak kecil itu, ‘Wahai anak kecil, apakah kamu memberi izin kepadaku untuk memberikan minuman ini kepada para tetua?’ Anak kecil itu menjawab, ‘Tidak, wahai Rasulullah, saya tidak akan memilih untuk mendapatkan keutamaan darimu atas orang lain.’ Lalu Nabi memberikan cangkir itu kepada para tetua.”

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top