غرس القيم الدينية والتربوية وبناء الإنسان

[email protected]

المدونة

Screenshot 2023-05-27 075938

Muhammad semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian

Screenshot 2023-05-27 075938

المدونه

Screenshot 2023-05-27 075938

Muhammad semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian

Screenshot 2023-05-27 075938

Kami akan memperkenalkan anak-anak saya yang terkasih pada kisah tuan kami Muhammad semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian, dan asuhannya sejak awal, setelah Ibrahim dan Ismail, damai besertanya, membangun Ka’bah, tuan kami Ismail tinggal di sebelahnya, dan segera orang-orang berkumpul di sekitar Ka’bah dan sebuah kota besar bernama (Mekah), dan orang-orang menyembah satu Tuhan Minggu pada agama Ibrahim dan Ismail, tetapi seiring waktu orang-orang menyimpang dari agama mereka dan beralih ke penyembahan berhala yang mengelilingi Ka’bah, dan mereka biasa melakukan hal-hal terlarang dan minum anggur, dan memperbudak yang lemah dan miskin, dan yang kuat di antara mereka Dia memakan hak yang lemah di dalamnya.

Kelahiran Muhammad semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian

Setelah orang-orang menyimpang dari agama mereka, Allah ingin membimbing orang-orang Mekah dan seluruh dunia ke jalan yang lurus setelah mereka menyimpang darinya.

Kelahiran Muhammad, yang lahir di rumah Abd al-Muttalib, adalah penguasa suku Quraish yang tinggal di Mekah.

Ia terlahir sebagai yatim piatu karena ayahnya Abdullah meninggal sebelum kelahirannya, dan ibunya meninggal ketika ia berusia enam tahun.

Oleh karena itu, kakeknya Abdul Muthalib sangat mencintainya dan membawanya lebih dekat dengannya.

Tetapi ketika dia berusia delapan tahun, kakeknya Abdul Muthalib meninggal, dan dia pindah untuk tinggal bersama pamannya Abu Thalib.

Kehidupan Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian

Nabi bekerja menggembalakan domba ketika ia masih muda, dan ketika ia dewasa ia bekerja dalam perdagangan.

Karena kejujuran dan kejujurannya, ia menjadi terkenal karena gelar jujur dan setia.

Dia dipilih oleh Nyonya Khadijah binti Khuwaylid untuk mengawasi perdagangannya, dan dia adalah salah satu bangsawan Quraisy.

Ketika dia bekerja dengannya, perdagangan Nyonya Khadijah meningkat di tangannya, terima kasih kepada Tuhan.

Dia mencintainya karena kejujurannya, kematiannya, moralnya dan kebijaksanaan pikirannya, jadi dia memintanya untuk menikah.

Nabi menikahinya dan memiliki empat anak perempuan: Fatima al-Zahra, Zaynab, dan Umm Kulthum dan Ruqayya.

Gua Hira

Sudah menjadi kebiasaan Nabi Muhammad SAW untuk menyembah agama Ibrahim di sebuah gua yang disebut gua Hira.

Gua ini jauh dari Mekah, yang diselimuti kegelapan dan tabu saat ini.

Muhammad terus beribadah di rumah secara permanen dan terus menerus, menyembah Tuhan jauh dari orang-orang Mekah.

Ketika dia berusia 40 tahun dan suatu malam beribadah di gua, cahaya yang kuat mengelilinginya dari semua sisi.

Dia mengangkat pandangannya untuk melihat Jibril (saw) di depannya, salah satu malaikat Allah SWT.

Gabriel berkata, “Bacalah.”

Nabi menjawab, “Aku bukan pembaca.”

Jibril mengulangi apa yang telah dikatakannya tiga kali, dan setiap kali Nabi menanggapi hal yang sama.

Jibril membacakan Surah al-Alaq pertama kepadanya: “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang Mahatinggi.”

Kemudian dia berkata: “Wahai Muhammad, aku adalah utusan Allah, dan aku adalah malaikat Jibril.”

Undangan Rahasia

Nabi diam-diam memanggil orang-orang untuk masuk Islam selama tiga tahun.

Istrinya, Sayyida Khadijah, temannya Abu Bakr dan sepupunya Ali ibn Abi Thalib percaya padanya.

Khadijah adalah wanita pertama yang percaya, Abu Bakr adalah orang pertama yang percaya di antara pria, dan Ali adalah orang pertama yang percaya dari anak laki-laki.

Orang-orang mulai memeluk Islam secara diam-diam satu per satu.

Nabi biasa mengajari mereka Al-Qur’an dan kata-katanya adalah kata-kata yang paling indah.

Dia mengajarkan mereka bahwa berhala tidak baik atau membahayakan dan bahwa hanya ada satu Tuhan, Pencipta alam semesta dan Pencipta segalanya.

Dan bahwa Allah adalah satu-satunya dan Allah dari semua nabi dan rasul sebelumnya.

Tuhan tidak membedakan antara siapa pun, karena semua adalah sama, yang miskin dan yang kaya, budak dan tuannya, karena semua orang adalah sama.

Dia juga mengajari mereka rasa hormat terhadap orang tua, belas kasihan bagi orang miskin dan membutuhkan, dan belas kasihan bagi wanita dan anak-anak.

Dan bahwa setiap orang akan dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya di akhirat, manusia harus selalu berbuat baik.

Tetapi kaum Quraish tidak menerima ini dan menolak Islam, takut akan posisinya di antara suku-suku dan uang mereka.

Masalahnya tidak berhenti di situ, tetapi Quraisy mengejek panggilan Nabi (damai dan berkah Allah besertanya).

Terus advokat

Meskipun demikian, Nabi terus memanggil orang-orang untuk menyembah Allah (SWT).

Dia tidak hanya mengundang Quraisy, tetapi dia juga mengundang semua kota, desa dan suku-suku lain di sekitar Quraisy.

Pada saat ini, orang-orang Quraish memutuskan untuk menyiksa semua orang yang mengikuti agama Muhammad dan semua orang yang mempercayainya.

Siksaan itu berat dan penganiayaan itu tidak tertahankan.

Tetapi kesabaran semua orang yang percaya dan mempertahankan agamanya meskipun beratnya dan kekejaman penyiksaan.

Migrasi ke Yatsrib

Nabi Allah Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) memutuskan untuk bermigrasi ke Yatsrib.

Ini terjadi setelah siksaan meningkat terhadap kaum Muslim, dan dia memerintahkan mereka untuk diam-diam menyelinap keluar dari Mekah sehingga orang-orang tidak akan menindas mereka.

Sebagian besar Muslim bermigrasi ke Yatsrib, dan ketika Nabi yakin akan kepergian umat Islam, ia bermigrasi dengan Abu Bakr ke Yatsrib di belakang mereka.

Orang-orang mencoba melacak Nabi dan dia dan Abu Bakr bersembunyi di sebuah gua bernama Ghar Thor, dan orang-orang tidak bisa mendapatkan Nabi atau temannya.

Nabi tiba di Yatsrib dan diterima dengan hangat oleh kaumnya.

Nabi mulai mendirikan Negara Islam, mendirikan masjid untuk Tuhan, dan saudara di antara Muhajirin dan Ansar.

Semua orang hidup dalam damai, dan panggilan untuk shalat naik untuk pertama kalinya dengan suara Bilal bin Rabah berteriak “Allahu Akbar”.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top